Tuesday, April 8, 2014

Pelan-pelan Saja


Sayembara Batavusqu mengingatkan saya pada pengalaman saya bersepeda beberapa tahun silam.. Setelah kelahiran Vania di tahun 2008, saya jarang sekali berkendara sepeda kemana-mana, tidak seperti dulu... Pun dengan olahraga yang lain, saya hampir tidak pernah olahraga..! :-(

Sampai ketika saya dan keluarga pindah ke rumah kami sekarang ini di tahun 2010. Seperti yang saya ceritakan di posting sebelumnya, saya tinggal di Cipayung yang berdekatan dengan Mabes TNI..

Saya senang sekali begitu pindah kesini.. Membayangkan bersepeda di antara rimbunnya pepohonan dan sejuknya Lapangan Golf Cilangkap.. Maka, saya niatkan untuk memperbaiki sepeda butut saya yang bannya gembes terus saking jarang dipakai... :-D

Setelah kami settle di rumah baru kami dan barang-barang sudah rapi di tempatnya.. Dan setelah beberapa kali tertunda, akhirnya sepeda saya diperbaiki suatu hari di tahun 2011 (sebelum bulan Ramadhan).. 

Begitu senangnya hati saya, hari Minggu pagi itu, saya bersepeda lewat pintu masuk Lapangan Golf Cilangkap bersama Papa saya.. Kami bersepeda melewati lapangan golf, terus menuju ke hutan di sepanjang Mabes TNI... Udara sejuk... Saya menikmati sekali...

Sampai saat pulang, nafas saya mulai ngos-ngosan... Setelah saya paksakan akhirnya saya bisa sampai di rumah juga... Saya sesak nafas.. Saya berjuang untuk tetap bernafas.. Kepala saya mulai pening.. Saya rebahan di ruang keluarga dan berusaha menenangkan diri... Akhirnya perlahan pernafasan saya kembali normal.. 

Saya bingung kenapa saya bisa mengalami sesak nafas hebat seperti itu... Asumsi saya, mungkin gangguan jantung.. Suatu hal yang mengerikan bagi saya.. Tapi saya tidak mengalami nyeri dada, dan sesak hilang dengan sendirinya...

Sampai suatu saat, akhirnya saya mengetahui jawabannya...

Di bulan Ramadhan tahun 2011, saat saya tengah menderita flu berat... Dini hari sekitar jam 3 pagi, sebelum sahur... Saya terserang sesak nafas hebat lagi, seperti saat saya bersepeda beberapa pekan sebelumnya.. Pagi hari saya langsung dilarikan Mama saya ke rumah sakit... Ternyata, saya mengidap asma, seperti juga Mama saya dan Oma saya. 

Sejak saat itu, saya menjaga agar tidak olahraga melebihi batas. Sekarang ini saya rutin renang 2 - 3 kali seminggu, cukup setengah jam saja setiap sesinya... Dan untuk kegiatan bersepeda... Tetap saya lakukan, tapi dengan memperhatikan kondisi tubuh..




Beberapa minggu lalu, akhirnya keinginan Vania timbul dari dirinya sendiri, untuk bisa mengendarai sepeda roda dua.. Pengemudi Opa membantu saya melepaskan roda kecil yang menjadi alat bantunya selama ini.

Saya memang menunggu momen ini.. Momen dimana ada kemauan dari dirinya sendiri untuk bisa.. Maka saya akan lebih mudah mengajarkannya...

Vania dan teman-temannya bersepeda di jalanan depan rumah.


Saya ingat betul, saya mulai mengajari Vania bersepeda di suatu hari Kamis.. Saya pegangi ia naik sepeda dari belakang sampai encok saya kumat.. Hahaha.. Akhirnya saya bergantian dengan Mbak Atun.

Tapi, hari Jum'atnya (keesokan harinya), Vania sudah berhasil mengayuh sepedanya tanpa bantuan saya maupun Mbak Atun..! Mbak Atun mengirimi dua foto di atas saat saya tengah kuliah.. Kebetulan, saya duduk paling depan, dan sedang iseng mengecek hp saya. Akhirnya saya kena tegur Pak Dosen karena saya senyum-senyum sendiri saat perkuliahan tengah berlangsung.. Hahaha...

Walaupun sampai beberapa hari setelahnya Vania masih belajar untuk mengendalikan stang sepedanya, tapi.. Hey, siapa tak senang mengetahui anaknya berhasil naik sepeda hanya dengan sehari latihan..? :-D



Saya saat ini menikmati kegiatan saya setiap sore, menemani Vania bersepeda.. Perlahan, saya masih berusaha melatih paru-paru saya supaya lebih kuat dengan olahraga ringan tapi rutin.. Dan tentu saja suatu hari nanti saya ingin mengajak Vania berkeliling dengan sepeda kami menembus hutan Mabes TNI yang sejuk itu... ^_^

Tulisan ini diikutsertakan di acara Sayembara Batavusqu

 sayembara

21 comments:

  1. Salam Takzim
    Terima kasih atas partisipasinya untuk mengikti sayembara batavusqu, semoga kisah diatas menjadikan pengalaman yang dapat berguna bagi Batavusqu
    Salam Takzim Batavusqu

    ReplyDelete
  2. Wah Vania sudah pinter naik sepeda ya mbak.. Selamat buat Vania tante bonceng yaa :p

    ReplyDelete
  3. hihi jadi ingat waktu pertama kali anak pertama saya belajar sepeda. waktu itu usianya masih terbilang kecil, 3 th 7 bln. Ayahnya yg mengajarinya bersepeda. Selang beberapa jam, dia sudah bisa bersepeda sendiri tanpa dipegangi. Mengenang kembali masa2 itu, memang menyenangkan deh... :)

    ReplyDelete
  4. semoga asma-nya bisa sembuh ya..jadi bisa bersepeda bersama anak2..selamat berlomba, semoga menjadi yg terbaik,,,,keep happy blogging always,..salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  5. jagoan bener Vania baru belajar sehari udah langsung bisa naik sepeda sendiri

    ReplyDelete
  6. tanpa roda bantu ya sob.. :) hebat

    ReplyDelete
  7. Menunggu keberanian sampai berapa lama tuh, Mba.
    Sehat selalau ya, Mba. Salam sayang buat si cantik vania. :)

    ReplyDelete
  8. aku jadi pingin beli sepeda lagi deh bun, udah lama gak naik sepeda

    ReplyDelete
  9. Wah, kakal Bila kalah nih sama Vania, sampai sekarang kakak belum bisa naik sepeda.

    ReplyDelete
  10. Hallo kak Vaniaaa..apa kabar? Sukses sayembaranya yaak. Ada cerita Faiz juga loo untuk sepeda roda duanyaa...Alhamdulillah bisa ...seneng banget abiny

    ReplyDelete
  11. Saya waktu pertama kali belajar sepeda juga beberapa kali jatuh mbak. Malah sempat nabrak pohon mangga milik tetanga juga. hehehe

    ReplyDelete
  12. suasana asri disekitar tempat tinggal memberikan efek psikologis yang baik. Dulu waktu belajar, waktu di desa saya tidak pakai tambahan roda, dikasih kayu pemegang dibelakangnya, lama-lama dilepas dan bisa. Pernah suatu kali karena semangat bersepeda sampai nyungsep...

    ReplyDelete
  13. Salam Takzim
    Selamat dan sukses untuk artikel ini karena masuk dalam kategori pemenang. Silahkan dijemput hadiahnya terima kasih
    Salam takzim batavusqu

    ReplyDelete
  14. Terimakasih banyak iyah atas infonya iyah

    http://goo.gl/sC0o5J

    ReplyDelete
  15. vaniaaaa... kamu kelihatan keren sekali naik sepedanya... :) cepet banget ya bisanya

    ReplyDelete
  16. Wah, hebat sudah bisa naik sepeda :) Aku jadi ingat waktu belajar pernah jatuh ke selokan, hahaha :D

    ReplyDelete
  17. sehat ya bersepeda dilingkungan yang hijau begitu Vania...

    sukses sayembaranya ya

    ReplyDelete
  18. kaya lagunya kotak pelan pelan saja.. hehehe
    belajar terus biar cepat lancar ayoo semangat vania.

    ReplyDelete
  19. Assalaamu'alaykum.. how are u bunda... kangen...udah lama nggak kontak, bb error nggak bs pake.

    Vania sejak usia brp sih bisa pake sepeda roda dua? kayyis blm bisa... krn memang blm belajar, dan blom punya juga hehehehe.

    Hey, I need your opinion. Please visit http://www.nanosprayeffect.blogspot.com/
    komen nya ya Chin, ke ninamitami@gmail.com, soalnya bb nggak bs dipake, mangapkeun terpaksa ngerepotin dikau utk ngimel. Kl dikau bs chat.. gw di ninamitami@yahoo.com ya... Thanks pichinnn.... Wassalaamu'alaykum

    ~I miss your tearing whenever you're laughing :D ~

    ReplyDelete
  20. Idealnya Sejak usia berapa ya sebaiknya anak di ajarkan belajar naik sepeda

    ReplyDelete
  21. Jadi ingat dulu waktu kecil, di belajari bapak belajar naik sepeda.
    Waktu itu aku naik sepeda sedangkan bapak lari menjaga kalau aku terjatuh...
    Sweat memory

    ReplyDelete

Salam, terima kasih sudah mampir di blog saya :-)