Monday, January 27, 2014

Jangan Buang Makanan Sisa

Sejak keempat kakek nenek saya masih ada, saya dan adik-adik selalu dididik untuk tidak membuang makanan sisa. Ini karena keempat kakek nenek saya hidup di jaman susah. Tentu saja bisa makan enak menjadi hal yang sangat mewah bagi beliau-beliau. 


Tapi bukan berarti rumah saya bebas dari makanan sisa... Vania adalah salah seorang di rumah saya yang paling banyak memproduksi makanan sisa.. :-D

Dan sayalah yang bertugas menghabiskannya... Kalau saya sudah makan atau masih kenyang.. Sisa makanan Vania saya taruh di kulkas, untuk dimakan saat waktu makan berikutnya... Biasanya saya buat nasi goreng.. Nasi dan lauk pauk sisa, semua dicampur dengan nasi dan bumbu yang baru...

Saat kami makan di restoran atau tempat makan lainnya, dan jika ada sisa, mama selalu siap sedia kantung plastik di tasnya kalau pihak tempat makan tidak menyediakan kantung. 


Cara mengolah makanan sisa ala keluarga kami macam-macam caranya... 
  • Sisa nasi dan aneka sambal bisa dibuat nasi  goreng
  • Sisa lauk pauk seperti ikan, ayam atau daging bisa dimasak ulang dengan diberi bumbu baru. Misalkan bumbu balado, bumbu kecap atau dimasak santan. 
  • Sisa sayuran kuah juga bisa diolah kembali dengan diberi bumbu baru atau dimasak santan. Sedangkan sisa sayuran tumisan bisa dibuat bakwan sayur.
  • Sisa mie biasanya kami buat omellete.. 
  • Dan sisa roti (yang sudah lewat tanggal kadaluwarsa namun masih baik kondisinya karena kami taruh di kulkas), bisa dibuat puding roti..

Begitulah yang biasa keluarga kami lakukan. Kami jarang membuang makanan sisa, kecuali jika kondisi makanannya yang tidak memungkinkan lagi dimakan, seperti basi atau berjamur. 

Walau demikian, beberapa kali saya terpaksa membuang makanan sisa saat makan diluar. Saya merasa bersalah sekali jika harus melakukan itu. Biasanya saya pulang dengan membangun strategi di kepala saya bagaimana caranya supaya hal itu tidak terulang kembali. Mungkin bisa memesan porsi lebih kecil, atau bagaimana... Sesuaikan dengan situasi dan kondisi.. Yang penting diusahakan tidak membuang makanan.

Terlebih akhir-akhir ini saat bencana banjir melanda saudara-saudara kita... Sedih sekali melihat orang-orang yang mengantri hanya demi mendapat satu bungkus mie instan. Semoga saudara-saudara kita yang sedang mendapat musibah dikuatkan dengan kesabaran ya. Aamiin.. 

Dan semoga kita semua menjadi orang yang selalu menghargai setiap yang kita makan. Aamiin..


“Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Irit tapi Bukan Pelit yang diadakan oleh Kakaakin

44 comments:

  1. lahap bener vania makannya,jadi seneng yang lihat hehe....kalo ada ayam bumbu sisa,biasanya saya goreng tambah enak biasanya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe....yg digoreng biasanya emang enak2 sih yah miss.. ^_^
      tp emang diusahain nggak ada makanan sisa, krn pasti kurang sehat kan yah :-P

      Delete
  2. Wah perlu dicoba tipsnya.. Biasanya Dzaky suka nyisain nasinya. Ya kalo aku lagi ga kenyang aku makan dicampur nasi yg masih hangat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita emang nggak bisa takar lambung anak sih yah mak dzaky :-D

      Delete
  3. :hihi..
    sama mbak...saya juga suka ngabisin makanan sisa-nya anakku...kecuali dalam kondisi sangat kenyang,,biasanya dimakan suami atau terpaksa dibuang...
    lauk pauk sisa juga dimasukkan ke freezer untuk diolah lagi nantinya...lumayan ngirit..:hihi

    ReplyDelete
  4. iya sayang ya kalau makanan dibuang2...lama kelamanaan Vania juga paham ya kalau makan harus dihabiskan...sukses Ganya ya Bun...

    ReplyDelete
  5. hebat sisa makanan bisa jadi dibuat banyak hal dan masih bisa dikonsumsi ya. boleh dicoba nih terutama roti basi itu jadi puding roti ya. ada gambarnya gak mbak puding roti yang pernah dibuat seperti apa? makasih. sukses GA nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan roti basi, mbak... :-D
      tapi roti yang udah lewat tanggal kadaluarsa,...itupun, kalau qta taruh dikulkas yah... krn bs lebih awet dan masih edible :-D
      cuma roti direndam dalam campuran susu, telur & gula... lalu kukus deh.. :-D
      banyak kok gambarnya di google..

      Delete
    2. oh ya roti sudah kadaluarsa. kalau gak ditaro dikulkas kan suka berbulu gitu roti nya ya. atau jadi kebiru biruan dibeberapa sisi roti. sip2 makasih tips nya nanti di gugling :)

      Delete
  6. setuju, karena mubazir itu adalah dosa....

    ReplyDelete
  7. Aamiin. ibu mertua saya juga begitu mba, gak pernah buang2 makanan sisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... aku juga... ibu, ibu mertua, akhirnya nurun ke aku.. :-D

      Delete
  8. Komentar sebelumnya ada salah ketik mbak jadi saya hapus :)

    Memang harus dikenalin dari awal mbak biar Vania bisa ikutin juga kedepannya... Sukses GAnya mbak,

    ReplyDelete
  9. Kalau di tempat saya punya ayam banyak, jadi kalau ada sisa sayur atau nasi buat makan ayam. Ntar ayamnya kalau sudah besar di jual atau di potong buat lauk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah asik dong, ada yg ngabisin makanan sisa hehehe...

      Delete
  10. kalau aku jarang habisin makan anak bun, biasanya aku kasih sedikit aja :) nanti kalau kurang baru nambah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yah bener juga mbak Lidya..
      harapan ibu kadang lebih besar daripada kemauan makan anak... soalnya vania klo liat piringnya udah habis nggak mau nambah lagi padahal makannya baru sedikiitt sekali... nanti tiba2 kembung aja dan sakit perut... lapar tapi dia malas makan... >_<

      Delete
  11. Makasih tipsnya mbak, aku juga sering kalau makan diluar dan enggak habis aku bungkus, bukannya gimana ya, sayang aja kan pasti dibuang itu sama pedagangnya kan ya.. Kynan juga kalau enggak mood makan dan banyak sisanya tugas emaknya yang habisin hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak nggak mood makan itu sesuatu banget yah Noph.. hehehe

      Delete
  12. Iyaaa...aku jg dr kecil dididik ga boleh nyisain makanan, makanya pas kmrn kulkasku smp terapung2 krn banjir dan semua makanan di dalamnya hrs dibuang merasa bersalah bgt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gmana atuh Rin? kabar2 jakarta utara? semoga baik2 aja semua...?

      Delete
  13. iyaaa benar sekali itu. Orang tua selalu mendidik untuk menghabiskan makanan yang sudah tertuang di piring. Bahkan terkadang dibumbui mitos nasi menangis segala, ayamnya mati, atau apalah pokoknya harus dihabiskan, jangan sampai terbuang.
    Bukannya pelit, tapi membuang sesuatu yang seharusnya dimakan itu kok gimanaaaa gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, merasa bersalah.. banyak orang yang nggak makan soalnya ya..

      Delete
  14. Trik ngelola sisa nasinya sama mbak, seringnya saya bikin nasi goreng dg modifikasi tambahan sayur spt sawi atau taoge.

    # apa kabar mbak Thia, lama saya gak.BW

    ReplyDelete
  15. di jaman dan masa yang sedang sulit ini memang harus iritt hehe,..
    sma dengan keluarga saya, yg pling nggak bisa liat makanan di buang ya ibu saya, beliau paling anti kalaui ada makanan di buang,

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama... pelajaran kehidupan yang turun temurun dari nenek moyang :-D

      Delete
  16. Puding roti itu favorit saya. Dan biasanya setelah roti tawar dibuat puding roti, jadi cepat abisnya :D

    Terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi Bukan Pelit. Sudah tercatat sebagai peserta :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. puding roti emang enak Kakaa.. hehehe...

      makasih kembali kak Akin

      Delete
  17. Disini malahan kagak boleh ada yang namanya makanan sisa, tidak sopan kalau sampe ninggalin makanan sisa dipiring.

    ReplyDelete
  18. kreatif sekali Mbak.. banyak triknya
    semoga menang yaaa...
    aku absen dulu

    ReplyDelete
  19. Kata orang tua (emak) kalau sering membuang makanan itu katanya sering membuang rejeki :)

    Sukses ngontesnya, Kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanan memang rezeki, sofyan.. :-D
      makasih yaa Sof

      Delete
  20. Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit :)
    Salam,
    @apikecil

    ReplyDelete
  21. Bener mb, sy sedih banget kalo ada orang makan disisainn dg alasan uda kenyang...duuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. seharusnya mengukur kemampuan diri sebelum makan yah mbak hehe

      Delete

Salam, terima kasih sudah mampir di blog saya :-)