Tuesday, July 16, 2013

Buah Berformalin

Tempo hari saya dan Vania seperti biasa, belanja bulanan.. Namun saat pulang saya teringat satu buah yang Vania suka, dan lupa saya beli... Jeruk.. Untungnya di dekat rumah saya banyak sekali kios-kios buah.. Kebetulan kemarin saya mampir di satu kios buah dimana saya belum pernah mampir.. 

Di kios buah yang satu ini, buah-buahannya jauuuh lebih murah.. Jeruk buat Vania, anggur, buah naga, dan pear korea.. Semua rata-rata Rp.5.000,- sampai Rp.10.000,-.. Yang paling membuat saya kaget adalah, saya baru saja membeli pear korea di supermarket, dua buah, seharga sekitar Rp. 28.000,-.. Sedangkan di kios itu saya bisa dapat pear korea dua buah hanya seharga Rp.10.000,-.. Bagus-bagus pula.. Saya sempat bertanya-tanya, tapi akhirnya saya beli juga.. 

Saya sempat menanyakan ke beberapa teman saya, dan semuanya nggak tau kenapa harga buah-buahan di kios buah begitu murahnya.. Kemudian, hari minggu kemarin teman saya mengabarkan saya bahwa ada acara Reportase Investigasi di Trans TV, bahasannya adalah tentang buah berformalin. Kebetulan, pikir saya.. 

Sayangnya, saya hampir telat menontonnya. Acara hampir habis. Tapi saya sempat lihat bagian yang menjelaskan tentang bagaimana membedakan buah berformalin dengan buah segar asli. Ada tiga cara, yaitu:
  1. Menggunakan test kit khusus untuk mengetahui adanya kandungan formalin yang harganya lumayan mahal. Namun di Trans TV kemarin ditampilkan cara lain menggunakan buah naga, yang sayangnya kurang saya pahami benar-benar langkah demi langkahnya. Cara dengan buah naga ini adalah hasil inovasi siswa SMU di Jawa.
  2. Mencium baunya. Bau buah yang direndam formalin tidak segar seperti khas buah pada umumnya. 
  3. Tangkainya. Jika tangkainya layu sedangkan buahnya segar, maka buah itu kemungkinan sudah direndam dalam formalin.

Kebetulan saya membeli pear korea di supermarket dan di kios buah. Maka kedua pear itulah yang saya bandingkan. Benar saja. Dari baunya sudah beda. Tangkainya juga kelihatan bedanya. Yang kiri yang masih ada stickernya adalah buah yang saya beli di supermarket, sedangkan yang kanan adalah buah yang saya beli di kios buah. Dari tekstur kulitnya juga ternyata beda. Kita tau bahwa pear korea kulitnya sedikit berbulu.. Nah, buah yang kanan sudah tidak ada lagi bulunya.. Halus, mulus...

Bisa di klik gambar untuk memperbesar. Tangkai buah yang kanan sudah layu.

Namun tidak seharusnya dengan adanya kejadian ini kita jadi takut makan buah ya? Untuk lebih berhati-hati, tim reportase investigasi juga memberitahu cara mengantisipasinya.. Selain lebih jeli memilih, setiap buah yang akan dikonsumsi juga selayaknya dicuci bersih. Idealnya, dicuci dibawah air mengalir selama 1-2 menit, kemudian dikupas.

Selain dilapisi lilin, buah-buahan import seperti apel, pear, anggur dan jeruk sunkist ternyata bisa juga direndam formalin ya.. Pantas saja bisa tahan sampai berbulan-bulan lamanya. 

Memang sebaiknya kita kembali ke buah-buahan lokal ya.. ^_^

Pepaya, mangga, pisang, jambu.. Dibeli dari pasar minggu.. 

Hihihi..
Lagu itu saya hapal saat saya kecil dulu..
Dan sepertinya ya, apa yang tumbuh di dekat tempat tinggal kita adalah yang terbaik dari Allah untuk tubuh kita.. Zat gizi dari buah-buahan khas Indonesia pasti lebih pas buat tubuh orang Indonesia ya..? Wallahu'alam.. ^_^

Karena kemarin saya beli jeruk medan di antara buah-buahan import yang (walaupun tidak 100%, namun sepertinya hampir semua) diberi formalin, saya jadi ragu untuk memberikannya ke Vania. Jangan-jangan disuntikkah atau gimana? Kalau secara manis sih ya manis jeruk biasa ya.. Mudah-mudahan aman ya..

Untuk para pelaku perendaman buah dengan formalin, apa nggak terpikir ya kalau anaknya makan buah itu bagaimana akibatnya? Saya rasa penjual di kios-kios buah tidak mengerti hal ini, mereka hanya mengambil buah secara grosir.

Saya cuma bisa berdo'a supaya penggunaan formalin tidak merambah ke buah-buahan lokal.. Amin ya Allah..

70 comments:

  1. Astaghfirullah, sudah samapi sejauh itu ya penggunaan formalin ternyata. Harus lebih waspada nih dalam memilihkan makanan untuk keluarga.

    Yuk ah kita kembali ke buah lokal saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Niken.. lebih baik buah lokal.. apalagi kalau buahnya ambil sendiri di halaman rumah yo mbak.. ^_^

      Delete
  2. Kembali ke lokal tp di batam susah hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Batam pasti banyakan yang import ya Miss.. ^_^
      dikupas saja, bismillah.. :-D

      Delete
  3. beneeeer beneeeerr
    aku juga mulai beralih ke buah lokal Mbak
    selain lebih sehat, juga niatnya membantu petani dalam negri kan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. memperkaya anak negeri sendiri, betul mbak Elsa.. ^_^

      Delete
  4. Ya Allah, mencari rizeki kok sampek kayak gitu ya Bu, Astagfirullah.

    Saya pernah membaca salah satu posting dari teman teman mengenai cara mendeteksi formalin memakai buah naga ini Bu.

    Izin dulu saya carikan ya.

    Jangan lupa tetep hati hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. http://www.noormafitrianamzain.com/2013/06/kulit-buah-naga-vs-formalin-dan-boraks.html

      Monggo Bu, ini juga postingan dari teman teman kita sendiri.

      Hati-hati njeh bu. Salam dari Jember.

      Delete
    2. ooh ternyata postingan mbak Noorma ya.. iya.. makasih informasinya ya mas Imam.. ^_^

      salam dari jakarta.. :-D

      Delete
  5. yang buah naga niar juga liat itu mbak thia, itu anak mojokerto kalau gag salah yang nemuin kan.


    jadi serem sendiri yaa mbak kalau makan buah2an segar tapi gag segar gitu -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang memang Niar.. buah-buahan yang seharusnya sehat malah mengandung racun.. :-(

      Delete
  6. Pepaya, mangga, pisang, jambu ...
    Setuju Thia ...
    saya rasa kandungan vitaminnya juga tidak kalah

    Salam saya Thia

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Om, nggak kalah kandungan gizinya.. murah dan mudah didapat juga.. :-D

      Delete
  7. Astagfirullah, licik banget yah mereka2 itu.. huhuh
    harus waspada, mending cari buah lokal Mbak

    ReplyDelete
  8. Bingung deh kalau kayak gini....orang Indonesia kreatif dalam hal yang negatif nih, kan buah2an seharusnya menyehatkan, nah kalau buah diberi formalin...waduhhh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal harusnya kreatifnya itu yang baik-baik gitu loh ya mbak.. hehe..

      Delete
  9. Benar juga kata suamiku, jangan pilih yang mulus, pilih yang ada gigitan serangga ato ular, looh?

    Iya...ular dan serangga enggak suka formalin.

    Em...bingung ya Bun, benar juga balik ke Pasar Minggu yuk, Mangga pohon sendiri, Pisang tanam di halaman belakang, jambu punya om...hehe

    Salam
    Astin

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Pasar Minggu skrg malah banyak perumahan, lho.. ahahaa..
      iya mbak Astin.. binatang bisa dijadikan patokan makanan/ minuman mengandung zat berbahaya atau tidak ..

      Delete
  10. duh...serem ya mba, aku masih sering beli di kios buah, coz suka males ke supermarket, mesti bener2 nih ya milihnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. walau nggak seratus persen, tapi hampir separo buah yang dijual ternyata direndam formalin, Rin..

      Delete

  11. jeruk brastagi, nanas, pisang, jambu, duku.. lebih murah. nikmat dan segar..
    walaupun ada bbrp jenis buah yg kita temukan hanya saat musimnya saja,
    namun masih banyak pilihan lain.

    ajak vania ke pasar minggu ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Bukik pasti gudangnya buah ya Mak? senangnya.. ^_^

      Delete
  12. wah, serem juga ya mbak kalo buah ternyata juga di awetkan dengan formalin. mudah2 an buah lokal aman ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin.. mudah-mudahan buah lokal masih aman ya Mi..

      Delete
  13. kalo di bkk aman ga yaaa.. btw, di sini lg musim lengkeng, mangga ma duren.. banyak banget

    iya saya setuju konsep back to local, sekalian mendukung usaha petani buah^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. di bangkok kayaknya oke ya mak... buah-buahan yang bagus disini disebutnya kok buah bangkok.. padahal numbuhnya juga disini.. hehe..

      Delete
  14. Kebetulan saya ndak pernah beli buah di supermarket, belinya buah lokal di kios buah. Tapi saya sering lihat jeruk mandarin yang kulitnya segar tapi dalamnya sudah ga segar lagi. Apa itu juga perlu diwaspadai ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau jeruk yang udah lama biasanya juga gitu Tarry.. dalamnya sudah kering..

      yg diwaspadai mungkin yang luarnya keriput tapi dalamnya segar.. nah loh.. disuntik kali ini ya? x_x

      Delete
  15. lihat di TV juga semangka disuntikin cairan pewarna biar merahnya kinclong he..he.. seram ya..
    kami sekarang milih pepaya California aja..,murah, tapi manis dan asli Indonesia biarpun dikasih nama sono

    ReplyDelete
    Replies
    1. pepaya Calina kan Bun?
      hehe.. iya manis dan enak rasanya..

      penyuntikan buah-buahan juga perkara lain lagi ya Bun.. aku belum pernah ketemu tapi Bun..

      Delete
  16. weleh mba.. itu contohnya pear pula.. buah kesukaan ara :(

    etapi, tiap makan buah, selalu dikerik dulu bagian kulitnya pake pisau, dan memang ada lapisan lilinnya gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. lilin juga beracun yo mbak.. ada-ada saja ulah pengusaha buah..
      yuk, Ara, kita beralih ke buah-buah lokal.. hahaha..

      Vania jg lagi aku biasakan mbak.. :-D

      Delete
  17. Secara logikanya, buah dan sayura impor tentunya ada perlakukan khusus ya Mbak. lha secara alamiah, sayur dan buah kanmudah rusak, trs bisa di ekspor dan dipasarkan [gak busuk] dalam jngka waktu lama tentu ada bahan pengawetnya.

    #Utk test kit formalin, sebenarnya mudah kok mbak penggunaannya. Tapi klo utk masarakat umum yg harus memilikinya utk keperluan testing saat belanja ya pastinya harganya mahal. Utk satu package harganya hampir 2 juta dan bisa utk 100an test.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ngeri juga ya.... aku pernah beli buah naga merah sih, tp ini nggak formalin kali ya. tapi disuntik pewarna. klo warna alami nggak akan lengket di tangan. ini lengket di tangan dan di piring bekas taruh buah setelah dipotong. coba klo itu pewarna pakaian semacam wantex. ngeri kan

      Delete
    2. iya ya Ririe... pastinya karena proses shipping harus ada perlakuan khusus.. tapi mudah-mudahan ke depan bisa ditemukan cara yang nggak membahayakan kesehatan.. amin..

      Delete
    3. mbak RIka, nah pewarnaan itu juga serem.. banyak di buah yang berair ya mbak.. yg kutau jeruk sama semangka.. skrg buah naga juga ternyata.. :(

      Delete
    4. Sepakat dengan logika, Mbak Ririe, buah adalah jenis makanan yang mudah rusak, kalau di export ke Indonesia kan membutuhkan waktu yang lama, nah itu aja sudah ada gambaran keanehan :),

      sip, :)

      Delete
  18. wah makasih bgt yah mba infonya, aku baru tahu..
    nakal bgt ya penjual, ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. penjualnya kayaknya nggak tau menau deh.. dia ambil secara grosir kan buah-buahannya.. wallahu'alam..

      Delete
    2. oualah bisa juga gitu

      btw, udah aku kasih page mbak "tentang blog Iskael"

      Delete
  19. Yuk kita galakkan menanam buah di kanan kiri kita.. Kan enak mbak, pingin pepaya tinggal metik hehehe

    Semoga kejadian formalin tak membuat masyarakat kapok makan buah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, tetapi juga harus lebih hati2 dalam memilah-milih ^_^

      Delete
    2. buah memang makanan syarat gizi, bahkan disebut-sebut dalam Al-Qur'an ya.. insya Allah mudah-mudahan kita tetap giat makan buah.. :-D

      dan iya harus hati-hati memilihnya juga ya.. :-D

      Delete
  20. kalo saya ada kebun sendiri, jadi kalau mau makan buah tinggal petik sendiri ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga ada kebun buah-buahan di rumah, ada guava, kedondong,dan pisang kepok..

      sekarang alhamdulillah lagi berbuah jambunya :-D

      Delete
    2. wah enak tuh, bagi-bagi dund. ^_^

      Delete
  21. Yang saya tau pengawet buah2n itu hanya menggunakan lilin supaya kelihan segar dan mengkilat, lha ini malah menggunakan formalin.
    Semoga para penjualnya sadar akan perbuatannya dan bagi para konsumen bisa menyikapi tata cara untuk mengkonsumsinya :)

    Matur nuwun infonya, Kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama Sofyan.. ^__^
      mudah-mudahan buah-buahan lokal jadi lebih top ya! ^___^

      Delete
  22. Pantesan ya, jeruk yg aku beli dau beberapa minggu masih bagus aja.
    Makanya Mbah Fauzan suka ngomel, suruh beli buah lokal aja. Pisang, pepaya, jambu batu, ada pohonnya di halaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi yg ada di halaman kadang nggak bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari ya bu Dey.. Hehe.. Msh kurang soalnya wkwk...

      Kalo di Parongpong enak ya, disana pasti tanahnya lebih subur.. :-)

      Delete
  23. wah mesti berhati hati nih dalam pemilihan buah...
    bisa bahaya kalo bagi yg mengonsumsinya...
    ada lagi takjil takjil yg dijajakan di sekitaran rumah atau pasar, kadang es buahnya pake sari manis yg bisa bikin sakit perut, nah kalo yg itu sy selalu waspada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pemanis buatan yg bisa bikin batuk jg ya..
      Iya.. Lebih baik buka pakai kurma sj deh, praktis, sehat.. Hehe..

      Delete
  24. Nanas, Pisang, Pepaya, Nangka Jeruk dan Apel Malang...
    He he he

    Reportase TV itu ada baik dan ada buruknya sampai sekarang saya takut jajan sembarangan gegara acara itu...

    ReplyDelete
  25. Aku juga mulai beralih ke buah lokal sejak kasih MPASI buat Dzaky,,,

    Serem aja kasih buah yang udah disuntik sana sini dan dikasih zat2 macem2 buat anak..

    Semoga para penjual sadar ya bahwa kesehatan itu penting ga cuma mikir untung aja.. aamiinn ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mak Dzaky...
      Padahal mereka jg punya anak ya...

      Delete
  26. segala sesuatu bisa dilakukan mbak yach...terima kasih informasinya...harus pinter dan jeli untuk memilih buah...tapi lagunya waktu kita kecil..boleh juga tuh..sebagai acuan untuk membeli buah lokal heeee..Met Pagi dan salam dari Jembrana

    ReplyDelete
  27. Saya malah baru tahu tentang buah berformalin ini lho, Mba. . .
    Memang kudu hati2, ya. Pinginnya tuh makan buah supaya tambah sehat, tapi kalau yang berformalin ya gak sehat dong. .

    Teteeeplah, ya. Pisang. .. :)

    ReplyDelete
  28. Tiaaaa, saya dan mas Budi paling seneng buah pepaya, yang bagus tapinya...yang daging buahnya merah, airnya banyak, manisnya cukup dan tidak lembek...sedangkan kita bertiga, termasuk Risa, pecinta berat pisang...mudah-mudahan buah-buah itu nggak pakai formalin yaaaa...

    Oya, kalau beli pear, saya biasanya cuman beli pear apa sih namanya yang daging buahnya kayak apel/jambu biji itu...itu tuh, yang kulitnya warna hijau... ;)

    Ikut berdoa, mudah-mudahan pihak yang ingin mengambil keuntungan dari buah-buahan ini segera disadarkan, sehingga dampak negatif makan buah berformalin juga tidak ada lagi di tubuh kita.
    Amiiin.

    ReplyDelete
  29. innalillahi :O sampe buah pun pake formalin -_-' ada aja ya akal licik u/ mendapat keuntungan :( padahal kan beli buah bermaksud untuk menambah kesehatan, kalau begini malah bisa sakit ya, makasih infonya Tante

    ReplyDelete
  30. selamat menjalankan ibadah puasa untuk bunda vania dan keluarga mohon maaf lahir dan batin yah mbak thia
    wah mbak aku pas lihat yang tayangan hasil inovasi untuk tes kandunga formalin itu..itu buah naga dibuat jadi tissue khusus gitu..jadi kalo tissu itu kita olehkan ke buah atau makanan akan kelihatan warna gitu yang jadi pembeda...
    wah takut juga yah kalo beli buah harus hati hati sekarang..bener yah mending buah lokal yang jg kayak vitamin :)

    ReplyDelete
  31. Pepaya, mangga, pisang, jambu.... hahaha, barusan aku mampir di lapaknya uncle lozz yang nulis syair lagu itu mbak... :D
    Jadi inget ama ibuku... soalnya itu lagu yang sering aku nyanyikan dengan ibuku waktu kecil dulu :)

    *salah fokus* :D

    ReplyDelete
  32. Iya mbak... aku juga pernah lihat tayangan investigasi soal buah2 berformalin ini. Jadi bingung ya... rasanya beli makanan apa aja salah, bahkan beli buah pun kalo gak hati2 juga salah.
    Masalah lainnya... buah2 lokal itu gampang busuk sih... mungkin karena tidak berformalin ya mbak?

    ReplyDelete
  33. formalin memamng sangat berbahaya jika dikonsumsi. ^_^

    ReplyDelete
  34. formalin cocoknya untuk orang mati, bukan untuk buah. ^_^

    ReplyDelete

Salam, terima kasih sudah mampir di blog saya :-)